Mas Dhito: Tetap Waspada DBD di Musim Penghujan

  • Bagikan

ANALISAPUBLIK.COM | Kediri.Ditengah masa pandemi covid-19, masyarakat tetap harus waspada terhadap ancaman kasus Demam Berdarah Dengue (DBD) yang diakibatkan gigitan nyamuk aedes aegypti. Pasalnya, pada 2021 hingga bulan November, di Kabupaten Kediri sudah ditemukan sebanyak 182 kasus.

Bupati Kediri Hanindhito Himawan Pramono mengingatkan masyarakat untuk selalu waspada dengan kasus DBD ini. Apalagi, saat musim penghujan rawan adanya genangan yang menjadi tempat nyamuk aedes aegypti berkembang.

“Jangan sampai demam berdarah ini menjadi ancaman baru ditengah masa pandemi Covid ini,” katanya, Jumat (12/11/2021).

Untuk mewaspada ancamani penyebaran DBD, Mas Dhito begitu panggilan akrabnya menyatakan, pemerintah melakukan upaya preventif untuk mengantisipasi penyebaran kasus DBD. Pun demikian, dia mengajak masyarakat untuk tetap berperilaku hidup bersih dan sehat.

“Pastikan lingkungan bersih dan tidak banyak genangan di tempat-tempat sampah, dan tempat lain yang berpotensi timbulnya genangan,” tuturnya.

Pelaksana Tugas (Plt) dr.Ahmad Chotib Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kediri menambahkan, data kasus DBD yang dihimpun Dinas Kesehatan dari 182 kasus, 2 diantaranya pasien meninggal dunia. Karena potensi ancamannya yang tinggi di musim penghujan ini,  DBD memang harus terus diwaspadai.

“Memang sekarang belum meningkat, namun potensinya sangat tinggi. Karena tahun lalu puncak demam berdarah terjadi pada musim penghujan,” terangnya.

Untuk itu, pihaknya mengajak seluruh masyarakat untuk aktif melakukan perilaku hidup sehat serta menjalankan 3M (menguras, menutup, dan mengubur). Sementara itu, Kader Juru Pemantau Jentik (Jumantik) yang ada di desa-desa pun diharapkan terus aktif.
“Yang kita harapkan adalah kader jumantik ini selalu survei ke rumah-rumah agar tidak ada jentik-jentik yang tumbuh,” pungkasnya.(pan/kom)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Nyalakan Notifikasi    OK No thanks